• 1
  • 2
  • 3

6 Kesalahan Umum Penggunaan Obat Yang Dapat Berdampak Serius

Kategori : Tips KesehatanHits : 407
Friday , 26 Apr 2019
ditulis oleh Lusi Wijaya K.P.,S.Farm.,Apt

Steve Mitchel, seorang jurnalis medis menulis dalam sebuah laporan Consumer Reports On Health yang dibiayai melalui program The State Attorney General Consumer and Prescriber Education Grant Program tentang 6 kesalahan sehari-hari yang umum dilakukan dalam penggunaan obat dan dapat berakibat serius. Hal-hal ini wajib diperhatikan dan bagaimana solusinya agar dapat menggunakan obat dengan aman.

Pernahkah Anda lupa mengonsumsi obat penurun tekanan darah Anda? Atau menggunakan sendok teh dari dapur untuk mengukur obat syrup? Dua hal ini merupakan contoh kesalahan penggunaan obat yang terlalu sering dilakukan. Menurut Institute of Medicine, penduduk Amerika sangat sering melakukan kesalahan dalam penggunaan obat, hingga lebih dari 500.000 kali setahun. Tidak terkecuali di Indonesia, sayangnya data penelitian terkait ini masih minim.

Kesalahan-kesalahan ini tampaknya sederhana, tetapi dapat menimbulkan akibat yang serius: setidaknya sebanyak 90.000 kejadian yang mengancam nyawa atau fatal terjadi setiap tahun akibat kesalahan penggunaan obat yang masyarakat lakukan di rumah.

Kesalahan penggunaan obat dapat mempengaruhi siapa saja, tetapi individu lanjut usia menghadapi risiko-risiko tertentu, ungkap Barbara Young, Pharm.D. pada American Society of Health-System Pharmacists. Hal ini dikarenakan lansia sering kali mengonsumsi banyak obat sehingga memiliki peluang yang lebih besar untuk terjadinya kesalahan.

Berikut ini 6 kesalahan penggunaan obat yang umum dilakukan di rumah serta cara-cara untuk menghindarinya.

Kesalahan 1: Tidak Membaca Brosur Obat

Anda pernah memperhatikan lembaran kertas yang ditempelkan pada kemasan obat saat Anda mengambil obat resep? Bacalah itu, tegas Michael R. Cohen, R.Ph., pimpinan Institute for Safe Medication Practices. Lembar tersebut adalah brosur obat yang mencantumkan informasi lengkap mengenai kapan dan berapa jumlah obat yang harus dikonsumsi, efek samping yang harus diwaspadai, obat-obatan lain yang  dapat berinteraksi, dan petunjuk penting lainnya, ujarnya. Penelitian menunjukkan bahwa separuh dari orang dewasa tidak mengonsumsi obat sesuai petunjuk, sebagian besar karena mereka sering kali mengabaikan lembar informasi obat ini.

Solusi: Jika brosur informasi obat hilang saat Anda mengambil obat, tanyakan informasi dan petunjuk penting mengenai obat tersebut pada Apoteker. Apabila Anda tidak dapat memahami suatu hal yang tercantum dalam lembar tersebut, tanyakan pada Apoteker atau Dokter Anda untuk memperoleh klarifikasi.

Kesalahan 2: Mengukur Dosis Obat Sembarangan

Sebuah survei yang dilakukan terhadap pasien yang sedang menunggu di ruang tunggu dokter menunjukkan bahwa 73% pasien menggunakan sendok makan atau sendok teh untuk mengukur dosis obat cair, bukan menggunakan sendok/gelas takaran yang biasanya diberikan bersama obat cair. Pengukuran menggunakan sendok makan atau sendok teh yang sangat tidak akurat dapat menyebabkan masalah, seperti terlalu banyak atau terlalu sedikitnya obat yang dikonsumsi.

Solusi: Selalu gunakan alat pengukur yang diberikan bersama obat cair, biasanya berupa sendok takar, pipet tetes atau gelas pengukur. Perhatikan batas ukur untuk memastikan Anda dapat membacanya dengan jelas. Jika tidak bisa, atau alat pengukur hilang, mintalah alat pengukur pengganti pada Apoteker atau Petugas Farmasi.

Kesalahan 3: Melewatkan Dosis Penggunaan Obat

Beberapa orang sengaja melewatkan satu atau dua kali penggunaan obat untuk menghemat biaya. Beberapa orang lainnya secara tidak sengaja melewatkan dosis karena lupa. Akan tetapi, hal ini berbahaya, terutama untuk obat-obat yang memerlukan kadar yang tetap dalam darah, meliputi antibiotik, pengencer darah warfarin, dan obat-obat diabetes dan penurun tekanan darah. Untuk obat-obat lainnya, seperti pil anti-anxietas, terlewatnya satu dosis dapat memicu kembalinya gejala.

Solusi: Jika Anda melewatkan dosis karena alasan biaya dan Anda menggunakan obat-obat bermerek, tanyakan pada dokter Anda apakah tersedia obat generik atau apakah ada obat bermerek dengan harga yang lebih murah. 

Strategi pengingat dan menggunakan wadah penyimpanan sederhana dapat membantu Anda mengingatkan jika Anda terus-menerus lupa mengonsumsi obat pada waktunya. Misalnya, simpan botol obat di tempat yang mudah terlihat (dan aman ; tidak dapat dijangkau anak-anak, tidak terkena sinar matahari langsung, tidak lembab) atau tempelkan jadwal minum obat di pintu lemari es. Strategi lainnya yang dapat membantu yaitu dengan mengonsumsi obat pada waktu yang sama setiap harinya, misalnya saat sarapan atau sebelum tidur.

Kesalahan 4: Mengonsumsi Obat Bersama Makanan yang Salah

Beberapa makanan dan obat dapat berinteraksi, terutama grapefruit, yang dapat berinteraksi berbahaya dengan lebih dari 50 jenis obat, meliputi obat-obat penurun kolesterol golongan statin, obat-obat penurun darah tinggi, dan obat-obat alergi. Pada beberapa obat ini, grapefruit dapat meningkatkan efek obat secara signifikan, sedangkan untuk beberapa obat lainnya, grapefruit menurunkan kadar obat dalam darah sehingga anda tidak memperoleh dosis yang cukup.

Pisang, yang kaya akan kalium, juga dapat memiliki efek yang besar jika dikonsumsi dalam jumlah banyak dengan obat-obat seperti inhibitor ACE yang digunakan untuk menurunkan tekanan darah atau gagal jantung. Karena obat-obat ini meningkatkan kadar kalium, mengonsumsinya bersamaan dengan pisang dapat mengakibatkan kadar kalium yang tinggi serta denyut jantung yang tidak stabil dan palpitasi jantung.

Solusi: Setiap kali Dokter meresepkan Anda resep baru, tanyakan apakah makanan dan minuman apa yang perlu dihindari. (Pelajari lebih lanjut mengenai makanan-makanan yang dapat berinteraksi dengan obat.)

Kesalahan 5: Memotong Obat yang Tidak Boleh Dipotong

Memotong obat—biasanya dibagi dua—terkadang dapat membantu Anda menghemat biaya dan aman dilakukan pada banyak obat, Akan tetapi, memotong beberapa obat tertentu dapat menyebabkan masalah yang serius, terutama pada obat-obat dengan kerja panjang atau dengan pelepasan diperpanjang, seperti opioid oxicodone, antidepresan duloxetine, dan obat nyeri ulu hati omeprazol. Memotong obat-obat ini dapat merusak lapisan penyalut khusus yang dirancang untuk melepaskan obat secara perlahan.

Solusi: Sebelum Anda memotong obat, diskusikan dengan Dokter atau Apoteker untuk mengetahui apakah tindakan ini aman dan tepat. Jika diperbolehkan, potong obat hanya dengan alat pemotong obat. Penelitian menemukan bahwa perangkat yang tidak mahal ini, yang banyak tersedia di apotek dan toko-toko besar, merupakan cara terbaik untuk membagi obat menjadi dua sama rata.

Kesalahan 6: Mengonsumsi Obat yang Tidak Berefek Pada Kondisi Anda

Kesalahan obat untuk suatu kondisi umumnya yaitu mengonsumsi antibiotik untuk penyakit yang disebabkan oleh virus, seperti selesma atau flu. Banyak pasien meminta obat pada dokter saat mengalami infeksi virus tersebut dan dokter sering kali masih meresepkan antibiotik jika pasien memintanya, meskipun mengetahui bahwa hal ini tidak membantu. Pada survei terbaru Consumer Report terhadap 1.000 orang dewasa, satu dari lima pasien yang diresepkan antibiotik memang memintanya.

Akan tetapi, antibiotik tidak akan membantu Anda pulih lebih cepat dan mengonsumsi antibiotik saat Anda tidak membutuhkannya akan menyebabkan munculnya resistensi bakteri. Hal ini kemudian dapat meningkatkan kecenderungan antibiotik menjadi tidak bekerja saat Anda benar-benar membutuhkannya. Obat-obat ini juga dapat menyebabkan efek samping seperti diare, mual, dan muntah.

Solusi: Lakukan vaksinasi flu setiap tahun untuk membantu Anda melindungi diri dari penyakit. Jika Anda terkena selesma atau flu, lakukan banyak istirahat, makan sayur-buah dan minum air putih.  Redakan nyeri dan kurangi demam dengan asetaminofen (parasetamol) atau ibuprofen. Untuk meredakan sakit tenggorokan, kumur-kumur dengan air garam, minum minuman hangat.

Langkah-Langkah untuk Menghindari Kesalahan Obat di Ruang Dokter dan Apotek

Menghindari kesalahan penggunaan obat dapat dimulai dari ruang dokter atau apotek,  langkah-langkah ini dapat membantu Anda untuk menghindarinya:

  1. Untuk membantu mencegah interaksi berbahaya, beritahu dokter Anda semua obat-obatan (termasuk obat bebas) dan suplemen yang sedang atau pernah Anda konsumsi.

  2. Untuk setiap resep, mintalah penjelasan pada dokter atau apoteker anda mengenai lama penggunaan obat, bagaimana cara mengetahui bahwa obat tersebut bekerja, dan efek samping yang perlu diwaspadai.

  3. Jika sakit anda belum sembuh, dan obat anda telah habis, periksalah kembali ke dokter anda. Jangan mengulang membeli obat yang sama tanpa perintah atau berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter anda.

  4. Tebus semua obat pada satu apotek jika memungkinkan. Dengan begitu, Apoteker dapat dengan mudah melacak obat-obatan Anda dan memeriksa obat-obat yang tidak boleh dikonsumsi bersamaan atau tidak sesuai untuk Anda.


Sumber : http://www.consumerreports.org/drugs/avoid-common-medication-errors
                www.farmasetika.com



Permulaan hikmat adalah takut akan TUHAN, semua orang yang melakukannya berakal budi yang baik. Puji-pujian kepada-Nya tetap untuk selamanya.
(Maz 111:10)


Siwalankerto 121-131 Surabaya
Telp.: +6231-2983303

Copyright (c) 2013 - reserved to Petra Christian University. Powered by PUSKOM MIS division